Selasa, 27 September 2011

Toiletnya Keren…!

Ini adalah kisah keudikanku di Jakarta, kota yang besar dan banyak sekali mall di mana-mana. Tinggal sebut aja mau mall di ujung utara Jakarta deket laut ada! Yang di ujung barat Jakarta ada! Mau mall yang kecil ada! Yang mau jalan-jalan ke mall yang luasnya seluas perkampungan juga ada! Contohnya di Grand Indonesia, Plaza Indonesia, atau Central Park itu adalah mall yang kamu kalo kecapean padahal baru keliling satu lantainya aja kamu bisa bikin tenda kemah karena sangkin luasnya sedangkan jumlah pengunjungnya tidak terlalu banyak karena sengaja menampilkan kesan eksklusifnya. Di tenda itu kamu bisa istirahat tiduran nanti kalo ditegur satpam bilang aja “maaf pak mau istirahat dulu untuk mengumpulkan tenaga sebelum lanjut ke lantai selanjutnya” aku jamin pasti satpamnya paham dan malah mengijinkan kok. Karena dia sendiri sebenernya capek jaga mall segede itu ya ga pak satpam?? Hehehe….

Nah soal mall yang ada di Jakarta ini aku punya kejadian lucu yang… ya biasalah namanya juga orang udik maklum baru datang dari desa (beuuhh…). Kejadiannya ada di salah satu mall terbesar di daerah Jakarta Selatan (bukan mall yang di atas aku sebutkan tadi ya). Dan mall ini emang udah biasa selalu jadi tempat mangkal kalo aku dan temen-temenku dari kantor lama pada kumpul-kumpul (biasalah temen-temen (sok) selebritis) jadi nongkrongnya di mall walopun nongkrongnya tetep paling mentok adalah di food courtnya! Hahaha… karena mau nongkrong di butik-butiknya kita ga akan mampu bahkan sebelum masuk pintunya pun mungkin sudah ada alaram berbunyi “maaf orang kere tapi sok gaya dilarang masuk” beuuhh… terhina tapi bener juga sih!

Waktu itu kejadiannya aku lupa kita mau ngapain ke mall itu tapi yang pasti emang bakalan nongkrong di foodcourtnya. Setelah sampe di foodcourtnya kita ngobrol-ngobrol sampe piring kita kering… karena makan sih udah selesai tapi tetep ga mau pergi dari meja itu. Tiba-tiba saat asyik ngobrol itu, aku merasa kebelet harus ke toilet. Karena (sekali lagi) orang udik bo! Ga tahan sama dinginnya AC di mall itu jadi bawaannya beser.

Mulailah aku mencari-cari toilet, Setelah kesasar-sasar cari toiletnya akhirnya nemu juga tuh toilet. Kebayang kan nyasarnya kaya apa cari toilet di mall yang luas segambreng gitu tapi lokasi toiletnya di pojokkan mall yang nyempil dan itupun masih jalan lagi jauh ke dalam gang yang panjang... kaya jalan tikus di perkampungan Jakarta. Udah capek kebelet pula!

Begitu dapat toiletnya aku masih sempat mengkagumi dulu kemewahan toilet itu. Gimana ga kagum coba, orang cuma toilet yang untuk dikotor-kotorin aja mengkilat banget lantainya, semua bagiannya terbuat dari marmer mewah dan bersih banget yang aku yakin kalo ada lalat mampir di lantainya akan kepleset tuh lalat, kran di washtafel dan kloset duduknya aja dibuat oleh merk mahal dan ternama dunia. Sampe sini masih belum berhenti kagum juga. Pas masuk ke dalam bilik toiletnya di sinilah dimulai keanehannya (norak maksudnya). Pas udah siap-siap buka celana, dan mau meluncur itu kencing eh aku keheranan bingung cari tombol ato pengungkit yang biasa ada di kloset duduk untuk mem-flush alias menyiramkan air setelah digunakan. Setelah dicari2 ga nemu juga. Dan karena panggilan alam sudah mepet di ujung (hihihi…) maka akhirnya ngocor lah itu… tapi ada kecurigaan bahwa walopun tanpa tombol penyiram aku merasa kayanya ada yang aneh di kloset itu karena di tembok tempat sandaran toiletnya ada kaca warna hitam kelam tapi ada dua lampu yang nyala warna hijau dan merah. Tapi aku tidak ambil pusing dengan benda itu.

Eh… ajaibnya setelah selesai ngocor tiba-tiba air dari kloset keluar sendiri! Sontaklah aku kaget dan agak loncat tapi untung tidak teriak norak kaya banci taman lawang! Tiba-tiba entah dari mana pikiran itu muncul bahwa aku pikir flush ini adalah flush dengan sensor yang berasal dari dua lampu itu. Karena saat aku ngocor lampu warna merah yang nyala. Eh pas selesai lampu hijau yang nyala dan keluarlah itu air flush dari klosetnya. Wow…. Makin norak lah aku, untung di toilet waktu itu sepi. Dan mulailah aku mengamati sebenernya lampu-lampu itu apa, tapi saat di tes pake tangan di dekat-dekatkan ke sensornya tapi ga ngaruh juga, air flush-nya tidak keluar sama sekali, aku pikir canggih bener nih sensor Cuma bisa mendeteksi “itu” doang. Tapi setelah diamati lebih jauh lagi ternyata di bagian sensor itu ada semacam lingkarang yang tertutup kaca gelap hitam yang kalo tidak kita lihat dari dekat itu tidak terlihat. Aku cuek aja sih, karena merasa sudah “diteror” dengan sms dan telpon sama temen suruh cepet balik ke tempat nongkrong, akhirnya aku balik aja dan meninggalkan kemewahan toilet itu.

Setelah aku kembali ke tempat kumpul sama temen-temen, aku ceritakan tentang keajaiban toilet itu dengan mereka. Terutama tentang sensor dan lingkaran yang tertutup kaca gelap itu. Aku bertanya pada mereka kira-kira itu apa. Dan Jreeengg….! Ternyata bener jawaban mereka adalah sama dengan dugaanku awal tadi bahwa itu adalah jangan-jangan K A M E R A ! ! !

Iya kamera! Kamera sensor yang bisa mendeteksi apakah itu “anu” ato bukan, karena pas tadi aku coba-coba main dengan sensornya pake tanganku itu ga ngefek dan ga keluar airnya. Sontak temen-temenku ketawain aku, mereka sih ngeledekin katanya aku kuno lah, udiklah, aku Cuma bisa ketawa kecut dan garing sekecut dan segaring kerupuk melempem (nyambung ga ya??) dan temen-temenku ternyata sudah tidak asing lagi dengan toilet itu jadi mereka cuek-cuek aja. Sampe di sini aku tidak merasa aneh dan ikut cuek-cuek aja dengan mereka soal sensor toilet ini.

Tapi… Setelah pulang, tiba-tiba aku jadi ga bisa tidur selama tiga hari gara-gara mikirin sensor itu, karena apa? Ya karena mikirin gimana kalo itu adalah ternyata kamera beneran dan gimana kalo gambar dari kamera itu bocor dan beredar di internet?! Wow… aku bisa terkenal dadakan dan bisa jadi bintang bokep kamar mandi kaya kasusnya artis Feby Febiola yang katanya videonya yang lagi mandi direkam sembunyi-sembunyi dan tersebar di internet waktu dia lagi ngetop jadi bintang iklan sabun artis itu…

Tapi kalo Feby kan enak dia disuting sekalian dengan wajahnya jadi bisa tambah makin tenar juga dia, lah aku?? Wajahku kena rekam ga tuh?? Kan ga seru kalo besok di Koran Lampu Hijau ato Lampu Merah (nama Koran aneh yang ada di Jakarta dan ini bener ada loh!) muncul headline berjudul “Beredar Video Anu di Toilet Mall Mewah, diduga pemilik Anu tanpa wajah ini adalah anak gaul Jakarta karena nongkrongnya di mall mewah” beuuhh…. Sadis! Kemudian muncul headline lagi “dicari pemilik si Anu yang terekam di Toilet mall hubungi produser film porno” beuuhh…. (lagi) gimana coba kita bisa membuktikan bahwa si Anu itu adalah milik kita?? Gimana coba?? Masak mau datang ke produser dengan membuka-buka celana?? Yang ada julukan “orang gila baru” akan menjadi gelar baru buatku…

Jadi waspadalah, waspadalah teman-teman…! kalo kamu baru ke Jakarta dan diajak nongkrong selalu tanya-tanya dulu ke petugas Mall kalo perlu begitu sampe mall langsung cek toiletnya ada sensor ajaib itu ato ga! Kalo ada berarti segera cari toilet dan mall lain. Kalo perlu jangan pernah mampir ke mall! Hehehe. Baiklah demikian tips-nya teman-teman semoga membantu.

For the record, sampe sekarang misteri tentang sensor itu belum terjawab, apakah itu bener kamera ato bukan. Dan untungnya setelah aku ubek-ubek Youtube dan berbagai situs “nakal” lain fyuuh… ga ada itu video porno “anu-an” doang (istilah baru anu-an). Alhamdulillah yah! Sesuatu. Lega…


Jakarta, 27 September 2011 (lagi kebingungan mau ke kamar mandi di kos tapi air pas mati! Beuuhh...)

Minggu, 04 September 2011

JAKARTAKU DAN IBUKU


Kembali ke Jakarta lagi?? Fyuh… berat tapi harus. Kayanya tulisan kali ini bakalan jd tulisan tergalau! Hahay… krn hawanya sentimentil terus setelah kembali ke Jakarta. Setelah mudik tujuh setengah hari di rumah di Pemalang rasanya masih kurang terus liburannya, tapi kalo liburan terus dari mana aku bisa dapat uang yang mana uang berguna bagiku untuk menjaga kelangsungan hidupku di dunia ini (halah…). Kedengarannya memang klasik alasanku tadi, tapi emang fakta bahwa aku dari sejak awal datang ke Jakarta adalah dengan niat untuk mencari uang sebanyak-banyaknya, karena tanpa uang aku bukanlah siapa2, kenapa? Ya karena tanpa uang aku ga bisa eksis bo…! Hahaha. Tapi tetap jangan men-Tuhan-kan uang. Walopun itu sulit memang… dan tentu aja karena di Pemalang ga ada kerjaan yang layak!
Hei Pemerintah yang adil dong pembangunannya…!

Kenpa kalo habis mudik bawannya sentimentil terus?? Menurut analisaku sih adalah karena aku anak kos, dan namanya anak kos kan kurang dapat perhatian ya, tentu selain karena aku adalah seorang jomblowan sejati (mulai curhat sodara-sodara), juga adalah karena dengan ngekos kita hidup serba sendiri dan tidak ada orang tua yang bisa kasih perhatian lebih selain istriku nanti. Juga karena mungkin pas mudik kemarin aku merasa dimanjakan sekali oleh orang tua (tentu aja aku dimanjakan karena ketampananku (hoekk…) dan karena aku anak pertama dan belum punya pasangan, sedangkan adikku udah tunangan jadi aku akan dilangkahi. Curhat lagi…) eh setelah sampe kos tiba-tiba semua sepi… kosong… ga ada yang ngeladenin aku dari tidur sampe melek pas subuh, dengan teriak-teriak ibuku bangunin aku untuk sholat subuh (udah tau kan ibuku kaya apa kalo teriak berdasar cerita sebelumnya hehehe). Habis sholat subuh udah ada aja itu teh manis segelas gede di meja makan sesuai jumlah orang yang ada di rumah, aku tinggal ambil aja dan ngabisin, habis itu ga lama setelah minum teh, sarapan udah ada di meja makan aku tinggal ngabisin lagi. Dan ntar untuk makan siang aku tinggal request mau makan dengan lauk apa dan walla…! Itu semua ada di meja makan pas jam makan siang telah tiba.

Aku sih udah pernah bilang sama ibuku kalo aku ga pengen jauh-jauh dari rumah dan ibu untuk sekarang ini, tapi ibuku jawab dengan santai “kalo kamu ga mau kerja, terus yang mau kasih makan kamu siapa? Makanan di rumah ga cukup kalo ada kamu!” what…. Jawaban yang kejam sekali kedengarannya ya sodara-sodara?! Aku nangis darah kalo denger ini seolah-olah aku adalah anak pungut yang dipungut dari rumah sakit! (eh itu mah cerita sinetron Putri yang Tertukar yah?hahaha). Tapi aku sadar dengan jawaban dari Ibuku itu sebenernya ada maksud yang sangat bagus sekali untuk diriku sekarang. Karena secara tidak langsung itu adalah cambuk bagiku untuk terus bisa mewujudkan cita-citaku untuk bisa hidup mandiri sebagai seorang manusia dewasa pada umumnya, dan sebagai laki-laki dan calon kepala keluarga nanti pada khususnya.

Iya emang setiap kali denger jawaban itu aku pikir kok matre banget sih ibuku kayanya semua serba diliat secara materi. Tapi emang bener loh bahwa dasar dari kehidupan manusia adalah memenuhi kebutuhan dasarnya yaitu bertahan hidup, dan dengan cara apa kita bisa bertahan hidup? Ya dengan cara mengisi perut lah agar setelah perut kenyang kita diharapkan bisa berpikir dengan tenang dan santai, sehingga kita bisa melakukan pekerjaan apapun, khususnya pekerjaan dasar tadi yaitu pekerjaan untuk bisa mencari makanan untuk bisa mengisi perut biar kita bisa hidup dengan tenang dan bisa bekerja lagi dan begitu terus berulang-ulang sampe jatah kontrak hidup kita di dunia berakhir. Tapi jangan sampai berlebihan juga makannya karena setelah kenyang kita tidak diharapkan untuk ngantuk dan tertidur pulas tidak mau bekerja karena sulit bergerak karena kekenyangan. Ibuku emang orangnya polos kalo bicara khas orang kampung gitu lah tapi apa yang dia bicarakan walopun dengan penyampaian yang vulgar, to the point dan terkesan kasar, tapi itulah ibuku di setiap ucapannya ada makna terdalam bagiku kalo aku mau untuk berpikir lebih jernih tanpa mendahulukan emosi.

Tapi ibuku pernah juga loh ngomong dengan gaya bahasa yang keren yang aku ga pernah bisa nyangka ibuku bisa bilang begitu (maaf bu menghina banget yah aku hehehe). Dia pernah sms aku waktu aku curhat tentang capeknya menjalani hidup di Jakarta. Ibuku sms dengan kata-kata “kamu jangan pesimis dong sebagai laki-laki, kamu harus berpikir positif” duileh… emak gue ngomongnya modern banget yak! Aku langsung mngucurkan air mata, sujud syukur dan menari-nari di tengah jalan (ini di sms emang pas aku lagi jalan pulang habis kerja), loh kok kaya film India! Ga lah aku tidak melakukan hal itu tapi suer ini bikin aku kaget. Emakku emang pinteerrr…. Love you Bu… sms ini kusimpan baik-baik di HP-ku dan tidak akan kuhapus karena tiap kali aku merasa down seperti sekarang ini, aku selalu buka sms ini dan mengulang-ngulang membacanya dan sambil berdoa sama Allah semoga aku bisa menjadi seperti yang diharapkan ibu dan bapakku minimal aku bisa menjadi orang yang mandiri dan bisa membentuk kehidupanku sendiri dengan keluarga ciptaanku sendiri nanti dengan istriku kelak (curhat lagee… kok jadi cenat-cenut ya kayak SMASH!!).

Yak! Dan di sinilah di Jakartaku (sebagai pendatang bolehkan menyebut Jakarta sebagai Jakartaku, Karena aku juga merasa memiliki Jakarta karena aku bayar pajaknya di Jakarta loh itu terlihat dari slip gajiku di sana ada tertera potongan pajaknya hehehe) aku berdiri dan berjuang untuk mewujudkan semua cita-citaku dan harapan orangtuaku. Berjuang melawan kerasnya hidup di Jakarta walopun tidak sekeras kehidupan Ultraman waktu melawan monster kepiting raksasa (perumpamaan yang aneh!). dan dari sebuah kos-kosan di mampang (belakang pasar mampang tepatnya ato samping hotel termesum di Jakarta yaitu Hotel Maharaja lebih tepatnya lagi, RT-RW perlu ditulis ga? Siapa tau pembacaku mau kirim parsel dan uang untuk menyemangati aku! Hahay) menulis cerita ini sambil menyemangati diri sendiri untuk terus semangat untuk berangkat kerja besok dan mencari uang lagi untuk ditabung setahun ke depan untuk ongkos mudik lagi tahun depan dan bisa kubagi-bagikan kepada sepupu-sepupu dan ponakan-ponakanku yang masih unyil-unyil itu. Aku berdoa semoga bisa ketemu lebaran lagi tahun depan, amin. Agar aku bisa semakin yakin menjalani hidup ini, menemukan jati diriku sebenarnya dan menciptakan kehidupan mandiriku kelak bersama keluarga ciptaanku… oh indahnya dunia…. Gubrak! Ngayal lagi gue…

Ya udah yah cukup sekian aja yah (lagi-lagi Syahrini menghantui aku…!!) aku mau cari uang dulu, beli dan jagain lilin dulu yah (ngepet dong…!) dan terutama aku mau ke dokter cinta dulu yah mau beli cinta di sana dan siapa tau ada istri yang bisa dijual juga, jadi aku ga kesepian lagi di Jakarta dan bisa semangat terus! Hahay…
OK JAKARTA…..!! siap-siap digoyang, si kolamkoki akan mencoba menaklukanmu!!

Jakarta, 4 September 2011 (dipojokkan kamar kos yang panas kaya kamar janda sambil dengerin lagu Yellow-Coldplay sebagai penyemangat…)

inilah Jakarta yang sibuknya tidak akan pernah usai walaupun malam sudah menjelang