Langsung ke konten utama

(GoVlog-Umum) BaBu Tua

Kejadian ini ga tau mau dinamakan kejadian apa, apakah kejadian apes, kejadian pelebur dosa, atokah kejadian penebus utang?? Pokoknya serem deh waktu ngalaminnya, tapi karena ini adalah blog konyol dan karena hidupku sudah terlalu suram tanpa ada kejadian ini, maka aku ambil hikmahnya aja bahwa kejadian ini ada lucunya juga lohhh! (fyuh… mau ketawa di atas penderitaan sendiri ah, kasihan gue kaya Prita Mulyani, apaan coba….)

Kejadian penuh rasa cinta, action, dan ketampanan pemerannya itu terjadi tidak lama dari penulisan cerita ini, tepatnya hari sabtu 30 Juli 2011 (lengkap ya bo…) kemarin. Dua hari sebelum puasa. Waktu itu di hari sabtu yang cerah ceria di hari libur itu, aku terbangun dari suatu tempat peristirahatan (istilahnya kaya kuburan bukan??? Peristirahatan terakhir = kuburan! Sial… merinding disko) yang sangat indah, dengan selimut tebal, hangat,dan halus. Kasur yang empuk nyaman tebal terbuat dari bulu angsa. Katanya sih gitu kasur ato bantal terbaik adalah yang terbuat dari bulu angsa, harganya mahal pula! Ah I don’t care bulu ketek juga Ok lah.

Sehabis bangun tidur itu aku langsung mandi kucing (eh ga ding mandi dengan kucing tepatnya tapi mandinya mandi bener ya…) cerita di dalam kamar mandi ga perlu di ekspos ya, ga ada yang ok juga lagian (I wish…). Habis mandi tidak lupa aku membersihkan tempat tidur (serius, bukan lagu) dan kemudian sholat dhuha (bukan pamer ya, tapi Cuma kasih tau ajahhh) habis sholat dhuha kira-kira jam 10 aku pergi mengembara menunaikan kewajiban untuk bayar utang! Iya bayar utang di Pegadaian karena aku lagi kredit benda yang bisa untuk diinvestasikan di masa depan (wow… ketahuan deh hartaku yang melimpah itu! Lagi-lagi khayalan semu), bisa juga untuk mas kawin yang ga tau kapan akan bisa kawin, hiks…hiks.. curcol dikit.

Hari itu panasss… banget yang andaikan aja aku bawa telor di kepala sambil ngejar-ngejar metromini, itu telor bisa mateng dan bisa aku kasihkan ke si kenek metromini sebagai bayarannya. “maaf bang kasihani saya yang ga punya ongkos, ini ada telor mau bang? Asli loh dari resep si This is it” dan aku pun ditendang keluar dari metromini, apess… nah saat perjalanan ke Pegadaian di daerah buncit aku tidak merasakan firasat apapun. Yang jelas aku udah siap amunisi air minum di tas jadi sambil jalan aku terus aja minum, karena panasszzz…

Saat pulang dari Pegadaian ini lah kejadian itu akan terjadi. Dari Pegadaian aku lanjut ke Giant Mampang karena mau ke ATM Mandiri untuk transfer bulanan ke emak dan adekku satu itu yang kaya wayang golek kalo minta uang belum di kasih dia akan terus menerus meneror aku dengan kirim sms “mas minta uangnya sih..” sampe males baca sms copy paste-an itu yang terus-menerus muncul di HP ku, tapi begitu udah dapet duit ngilang deh dia, nasib.. jadi anak pertama selalu jadi ATM berjalan bagi adik-adiknya. Sstt…

Dari ATM lanjut masuk ke Giant untuk ngadem, Setelah puas dan merasa adem akhirnya aku belanja makanan untuk perlengkapan sahur besok harinya. Huuhh… hahhh… tarik nafas dalam-dalam karena kejadian itu akan segera terjadi dan itu mengerikan (dalam arti sebenarnya). Selesai membayar aku keluar dari Giant dengan gaya yang ok, asik, dan tetap charming. Sambil menggenggam minuman Yogurt yang katanya bisa bikin impianku jadi nyata yaitu langsing tanpa buncit (impian indahku dari dulu yang tak kunjung jadi nyata). Aku mulai jalan menyebrangi jalanan di depan Giant yang di tengah-tengah ada jalanan khusus busway, nah sampe sini semua ok. Perjalananku tinggal separuh lagi dan sampailah aku di ujung sana di tempat di mana semua ketampananku menjadi jelas di mata semua orang (ini cerita tentang ketampanan ya?? Pusing sendiri gue denger kata tampan…)

Saat di tengah pembatas jalan antara jalanan busway dan jalanan umum, aku mulai waspada dan tengok kanan-kiri dan terlihatlah di sanadi sebelah selatan ada JPO (Jembatan Penyebrangan Orang) tapi aku lupakan aja itu JPO “ah kejauhan dan tidak efisien” pikirku. Dan aku yakin seyakin-yakinnya kalo saat aku melengos buang muka dari JPO itu si JPO seperti hidup dan bilang padaku, “awas lu ye lu akan menyesali hal ini dan semua org akan nyukurin lu karena udah menyia-nyaikan gue,” diapun ketawa seram seperti voldemort lagi keselek biji salak. (dan ternyata kejadian itu benar, nanti akan ada cerita tersendiri kayanya ya soal JPO ini). Ok, saat kondisi merasa aman, karena aku yakin saat itu aku Cuma melihat satu mobil aja dari arah buncit dan itu masih jauh. Lalu menyebranglah aku dengan langkah ringan dan gembira, lalu TIBA-TIBA ada suara kenceng yang asalnya dari jauh kemudian semakin mendekat, dekat, dan dekat!. “AWAS MASSS…” dan tiba-tiba aku berteriak “aw...!” gaya banci taman lawang kejepit pintu mobil. Ya ga lah aku teriak beneran.

Ok kita set semuanya dari awal! Set pertama adalah aku tokoh utama dengan wajah tampan (ini ada di script ya) dan tokoh antagonisnya adalah dua orang pengendara motor sebut saja bapak tua dan ibu tua kita singkat dengan nama “BaBu Tua” (emang udah tua kaya mbahku). Lokasi syuting ada di jalan Mampang Prapatan I.

Ok ready, camera! Roll! action…!!

BaBu Tua : AWAS MASSS… teriak si BaBu Tua kampret itu (mohon dibayangkan dalam gerakan slow motion ya, dramatis dikit gitu)
Aku : tanpa sempat liat kejadiannya tiba-tiba aku merasakan ada sebuah benda jelek banget (akting marah) menempel di pahaku, di pantatku yang empuk dan bohay itu. Gubbraakk… aku melayang dengan posisi tengkurep tegak lurus ke arah jalan raya dan dalam gerakan itu aku sempatkan melambai-lambai dulu pada semua orang “h..a..l..o..i..n..i..k..e..n..a..p..a..y..a..” (ingat ini semua wajib dibayangkan dalam gerakan slow motion, get the feeling and the spirit of it! Ini kecelakaan ato lomba toh)

Dan tiba-tiba si BaBu Tua nangkring dengan antengnya dengan motor jeleknya itu di atas pantat bohay ku yang udah diasuransikan di pasar mampang dengan bayaran seikat terong busuk. Dan tiba-tiba aku merasa pandanganku buram, ternyata kacamataku mental dan aku langsung reflek berdiri cari kacamata itu, kenapa langsung cari kacamata? Iya benar ini karena itu kacamata mahal yang baru aja aku reimburst dari kantor jutaan boo… harganya. (bukan mikirin nyawa malah kacamata! Hadeh…). selain nyariin kacamata aku juga refleks berdiri karena kepikiran dengan HP Androidku yang ada di kantong celanaku takut kegencet dan pecah, karena bener-bener ketindih itu posisi HP-nya. HP ini udah lama aku idam-idamkan dan aku beli dengan keringat jagung! (ada ga istilah keringet jagung??) pokoknya HP Smartphone HSDPA Android 2.2 Froyo ini adalah segala-galanya deh, karena mahal juga bo! harganya... (curcol ato pamer nih).

Nah mungkin karena kejadian ini, yaitu aku bisa berdiri langsung setelah ketabrak eh si Bapak Tua malah sempat bilang “wah masnya hebat yah ga luka apa-apa” dengan suara sangat kagum. Sial nih orang dia malah kagum! Kalo waktu itu ada meja di deketku udah kugampar deh Bapak itu pake meja itu. Keselll….

Seketika itu juga aku merasakan perih di tangan, telapak tangan kananku ngelupas di bawah jari kelingking dan jempol kaki kiriku lecet berdarah dan kakiku langsung merasa ngilu dan sakit untuk berjalan dan aku melihat ada darah di dekat motor butut sialan itu. Aku pikir itu darahku, ternyata bukan, itu darah dari Ibu Tua yg keluar dari bibirnya yang luka kecil (sebenernya sih ga tega juga liatnya) tapi karena ternyata lukaku yang terasa lebih parah, maka aku langsung minta ganti rugi.

BaBu Tua : “mas maafin saya damai aja ya” sambil nyodorin uang dua puluh ribuan

Aku : dalam hati “gila nih orang harga diri ku Cuma dihargai dua puluh ribu” pantatku aja bisa lebh mahal harganya daripada balon gas. Aku bilang “ga bisa! Enak aja ini liat pak tangan saya ngelupas kulitnya saya ga bisa ngetik nih besok di kantor, karena tangan ini alat saya untuk cari makan pak!” ga tau kata-kata dari mana itu tiba-tiba aja ada ide “tanganku sebagai alat cari makan” sampe saat ngetik juga aku masih heran dengan kata-kata itu.

Aku : dengan nada ancaman “pokoknya aku minta biaya berobat ato kalo ga aku laporin Polisi karena gimanapun juga motor pasti akan disalahin pak kalo ketahuan nabrak orang” meluncur gitu aja kata-kata ini. Padahal aku juga ga ngerti maksudnya apa, pokoknya itu dalam keadaan panik karena si BaBu Tua mau kabur aja untung aku bisa pegangin motornya terus menerus. Kepikiran juga sih mau ambil paksa kunci motornya tapi karena lagi sakit jadi ga dilakukan deh.

Akhirnya setelah jadi tawar-menawar kaya di TPI (Tempat Pelelangan Ikan) akhirnya si BaBu Tua kasih uang lima puluh ribu aja untuk ganti biaya berobatku. Setelah aku nego harga lelang seratus ribu (murahan ya gue, Cuma seratus ribu cin..)
Setelah si BaBu Tua kasih duit lima puluh ribu ke aku pergilah mereka semua dengan terburu-buru kaya orang ketakutan. Tapi sebelum mereka pergi si Bapak Tua sempat bilang “mas maafin saya ya dan doakan saya biar selamat diperjalanan selanjutnya.” Aku Cuma bisa diem karena campur aduk perasaannya antara sakit, kesel, marah, dan kasihan jadi satu tapi pas denger ucapan itu aku jadi ga tega juga sih mau marah-marah lagi. Karena terlihat banget si Bapak Tua ketakutan, takut aku sumpahin ntar di perjalanan selanjutnya dia kecelakaan lebih parah. Tapi aku yakin waktu itu aku tidak sempat untuk megeluarkan sumpah serapah.

Selanjutnya dari Pasar Mampang aku balik ke kos dan pergi ke klinik. Cerita selanjutnya tentang kejadian di klinik lanjut nanti ya. Karena ada kejadian aneh lagi dengan si dokter klinik yang orang Padang tulen (No SARA ya). Makanya tungguin terus ya ceritanya hehehe…

PS : buat bapak tua pemilik motor no. B 33 sekian sekian (aku hafal banget plat motormya tapi sengaja dirahasiakan,karena kasihan). Mohon maaf juga ya pak untuk kejadian kemarin. Aku juga ngaku salah deh karena ga mau nyebrang melalui JPO yg udah disediakan (tapi jauh boo… JPO-nya dan panas pula! Salah JPO-nya kan berarti). Ya udah pak karena kejadiannya menjelang Ramadhan, bulan suci penuh berkah dan penuh ampunan, maka dengan ini saya juga memaafkan bapak. Dan maafin saya juga ya pak, ya bu. Mohon maaf lahir batin ya BaBu Tua.

Jakarta, Rabu 070811 (Sambil makan buka puasa)




Komentar

  1. silahkan dinikmati lagi...
    Byyurr... nyemplung lagi biar segerr... :)

    BalasHapus
  2. sbenernya terlalu rumit jalan ceritanya, maka;a dari team komunitas susah sekali mencari kata2 yang pas untuk di tampilkan.
    salam 'team komunitas vivanews'

    BalasHapus
  3. yah mas moderator (mas Izal) berarti aku ga bisa diikutkan lomba ya?
    padahal aku lagi coba2 utk tes blog, kr ini bener2 baru pertama kalinya ngeblog jd masih amatiran.
    inti ceritanya sih ttg aku ketabrak motor dan si penabrak ketakutan aku sumpahin dia dpt kecelakaan lebih parah lagi, krn sblm pergi si penabrak minta maaf dan minta didoain (ada di cerita blog)
    mhn bimbingannya ya mas apakah hrs ada yg diedit utk ikut lomba ini?

    BalasHapus
  4. sebelum'a salam kenal :D
    mungkin yg bkin bingung itu krn inti dr crt ini kn ketabrak motor, tp justru yg banyak ditampilkan itu crt mulai dr bangun tidur,kmar kosan,giant dll hehehe....jd mgkn saja pihak vivanews bingung memilah inti dr artikel anda hehe...
    semangat ^,^

    BalasHapus
  5. thx ya ca ya utk koreksinya. emang sebenernya aku jg mengakui kelemahan itu (terlalu panjang intermezonya).
    tp dari judulnya sih sebenrnya mau ceritain juga ttg si penabrak alias si BaBu Tua (singkatan dari Bapak dan Ibu Tua).
    jd mnrt ca ya apakah hrs dihapus?
    dan sebenernya ini blogku jadi diikutkan lomba ato tdk? ato sudah didiskualifikasi?

    BalasHapus
  6. narasinya terlalu berlebihan gan jadi pembacanya ga fokus ke inti ceritanya *sotoy mode ON*, sekian dari saya.
    nb. lumayan kan ilmu printscreen nya bisa dipake :D

    BalasHapus
  7. hahaha...
    bang sakulla alias bang iyok ndut. mantap deh ilmu Print screen-nya.
    ntar berguru lagi yah.... :)

    BalasHapus
  8. komen titipan dari Dian Fitria Febriani (krn dia ga bisa komen, penyebabnya apa ya?):
    ga ditambahin, ga dikurangin

    Semoga kali ini commentnya keliatan :p

    Perlu disederhanakan jalan ceritanya biar ga terlalu rumit Ga, lebih fokus ke babu-tuanya jangan terlalu banyak intermezo. Coba gali lucunya lagi di babu tuanya jangan kemana-mana..

    Be yourself aj lucunya n cari karakter unik dari kamu Ga, so ketika selesai baca kita bisa bilang "lucunya angga banget" hehehe #sotoy abis mode on#

    Udah ye, sekian

    itu isi commentnya. lebih asik klo punya blog ya bisa comment langsung ga ribet gini hihihi..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kasihan Mah...

Ini cerita masih tentang ikan mas koki nih. Kejadiannya udah lama udah lupa kapan tapi kayanya waktu aku masih muda, waktu masih kuliah, waktu masih amit-amit (bagooss… tuh cicak ngetawain gue!). Ini cerita tentang sepupuku, anak dari tanteku, tanteku itu adek dari bapakku, nah bapakku adek dari siapa dong?? Mulai ngelantur… maklum ngetik pas lagi sahur merem melek antara makan, minum, ngetik, dan ntar kayanya bakal terjadi makan sahur pake laptop, ngetik di atas nasbung alias nasi bungkus, ngantuukk… abesss…

Sepupuku ini adalah 3 bersaudara berwujud makhluk kecil persis banget kaya ponakan Donal Bebek trio Kwak Kwik Kwek yang nakal abis, iseng, suka berantem sendiri, usil, ntar kalo udah puas berantem nangis deh bareng-bareng mereka bertiga sambil teriak-teriak dan itu semua barang-barang di sekitar mereka tiba-tiba jadi piring terbang dan aku duduk dengan manis sambil foto-fotoin itu piring terbang siapa tau bisa ku-upload di internet dan bisa dapat nobel tentang UFO (ada ga sih Nob…

FB dan Komen-komennya

“Masya Allah dan Astagfirullah, tapi seru…” mungkin adalah kata yang akan keluar dari mulut kalian kalo kalian baca tulisan dalam blogku yang episode sekarang, ato bahkan kaget dan langsung jantungan kali ya kalo baca sekarang. Gimana tidak kaget, karena sekarang ini di FB ato populernya adalah FaceBook sebuah situs pergaulan (bener ga pengertiannya?) lagi popular dan rame kasih komen berupa copy paste-an yang panjang kali lebar banget! Iya bener panjang kali lebar banget dan bahkan bisa berbusa-busa mungkin kalo kalian baca komen terbaru yang aku sebut sebagai komen yang “very long insane, but funny” ini. Langsusng aja y abaca aja komen seperti di bawah ini. Ini aku dapetin dari status temenku di FB yang statusnya di komenin sama temennya lagi (tapi nama aku rahasiakan, takut tenar dia dan aku lebih takut lagi karena nanti dia yang lebih tenar bukan aku hehehe)
Berikut komennya : (siap-siap, tarik nafas panjang dan mitosnya kalo bisa baca komen ini dalam sekali atau dalam satu hembusa…