Langsung ke konten utama

Terkelupe! (lupe ingatan ya Dok?!)

Saat aku selesai nego dengan si BaBu Tua di depan pasar Mampang, dan si BaBu Tua udah ngeloyor pergi. Tinggalah aku sendiri di depan Pasar Mampang duduk kesakitan di kursi panjang yang emang udah ada di situ, di bawah pohon rindang dan tiang listrik. Angin semilir semerbak, udara panas mengalir dengan lembutnya di wajahku (wiihh… mulai dramatis nih kayaknya). Aku masih gemeteran sendirian duduk di situ dan menahan perih. Tiba-tiba ga tau dari mana datangnya ada tukang ojeg di sampingku duduk di atas motornya. Sebelumnya aku ga tau kalo itu tukang ojek (eh ada yang tau ga penulisan kata OJEK yang bener itu OJEK ato OJEG ya?? Suer deh ini jadi pemikiranku selama berhari-hari,berminggu-minggu, berbulan-bulan, dan bertahun-tahun, dan akhirnya aku pingsan deh mikirin itu dg mulut berbusa-busa!). karena aku ga tau dia tukang ojek jadi aku nanya gitu aja ke dia. “pak tau ga klinik ato puskesmas deket sini di mana ya?” tanpa bas-basi dia langsung jawab “ada mas di tegal parang jauh kalo dari sini, ayo saya anterin” dalam hatiku “wow… baik banget nih orang, mau nganterin orang yang habis kecelakaan” belum habis kagumnya. Dia melanjutkan omongannya “murah kok mas bayar ojeknya” toeng… sial kirain dia mau menolong beneran ga taunya dia tukang ojek.

Aku tinggalin aja dia (bukannya ga mau ato pelit sama tukang ojek, tapi karena udah mangkel aja kirain dia baik ga taunya dagangan juga dia. Sebenernya sih aku tau di mana klinik terdekat dari Mampang. Bahkan aku udah pernah ke sana, murah pula dan bisa direimburst kantor, hehehe… dari pasar mampang aku lanjut pulang dulu ke kos, dengan maksud untuk berisitirahat dulu nenangin diri dulu dan siapa tau ada temen di kos yang bisa aku minta bantuin untuk nganter ke dokter. Eh ga taunya Cuma ada satu orang doing di kos dan dia ga bisa bantu aku untuk nganter karena dia sendiri lagi sibuk nyuci dan beres-beres kamar. Dan akhirnya aku pasrah ke klinik sendirian. Dengan kaki terpincang-pincang aku paksain diri naik metromini ke klinik di daerah wolter monginsidi (klinik Cikajang).

Nah di klinik inilah ada kejadian aneh lagi! Aku datang pas siang bolong habis dhuhur. Kliniknya sepi abbess… (dari sepi-nya aja udah mencurigakan nih klinik) karena emang bener-bener sepi kaya sekolah baru bubar karena guru-gurunya pada rapat (kalo sekolah bubar mah rame ya karena banyak anak-anak jadi liar kegirangan ya). Aku masuk dan mulai mendaftar sama petugas pendaftaran yang pake jilbab ada dua orang petugas yang masih nanggung umurnya. Mungkin baru lulus SMA ya.

Pas mau masuk tadi aku Cuma liat di parkiran klinik ada mobil lagi parkir dan ada seorang kakek yang kayanya aku yakin dia lagi sibuk ngatur barang-barang di mobilnya karena di dalam mobil banyak barang dan ada anak-anak kecil. Dari sini ga curiga sama sekali. Karena aku pikir orang itu cuma calon pasien ato malah orang yang lagi numpang parkir aja. Di dalam klinik, selesai mendaftar, aku disuruh menunggu dulu. Mulai aneh lagi, orang klinik sepi kok kenapa suruh nunggu. Aku nanya kenapa harus nunggu si mba resepsionis ga bilang alasannya.

Setelah nunggu lumayan lama, tiba-tiba kakek tadi yang ada di parkiran masuk dengan kasih senyum ke aku, aku bales senyum juga. Dia cuma pake kaos polo shirt gari-garis mendatar dan celana kain hijau kaya warna celana seragam PNS. Begitu dia lewat depanku dia bilang sesuatu tapi tidak menatapku “mari mas masuk” sambil nyelonong masuk ke ruangan di klinik yang aku yakin aku kira itu adalah kamar mandi. Pas dia ngomong gitu aku cuek aja, tapi aneh juga, aku mikir itu si kakek emang ngajak aku masuk ruangan (yang aku kira kamar mandi) ato aku yang salah denger?? Maklum namanya juga lagi nahan sakit. Ato jangan-jangan kakek itu adalah pedofilia yang mau grepe-grepe aku (dalam hal ini aku adalah korbannya yang masih muda, ijo royo-royo dan unyu kata anak gaul sekarang) di kamar mandi?? (oh no… jangan sekarang kek, ntar ya kalo aku udah sembuh. Hloh?!)

Ga berapa lama si mba resepsionis manggil aku dan nyuruh aku masuk ruangan yang aku kira kamar mandi tadi. Aku mikir ini aku lagi sakit mba, kok suruh masuk kamar mandi? Wah parah juga nih si mba! Eh ternyata setelah aku masuk itu “kamar mandi” adalah ruang praktek dokter yang mana dokternya adalah kakek tadi yang aku kira seorang pedofil! Aku cuma senyum-senyum malu karena salah kira.

Dokter bilang dengan logat Padangnya. “silahkan duduk mas, ada keluhan apa nih?”
Aku : aku habis kecelakaan dok ditabrak motor.

Dokter : masya Allah, ketabrak di mana? Kamu lagi naik motor dan nabrak gitu?

Aku : dalam hati aku bilang aku ketabrak dok bukan nabrak! Lalu Aku jelasin. “Bukan dok aku lagi nyebrang tiba-tiba ada motor cium aku dari samping tanpa bilang-bilang (ya iyalah kalo bilang mah bukan ketabrak namanya).”

Dokter : yang luka ato yang sakit apa?

Aku : ini dok telapak tanganku ngelupas dan jempol kakiku lecet, paha dan betisku sakit dok.

Dokter : tiba-tiba dia berdiri dengan pandangan aneh dan dia nengok dulu ke pintu di belakangnya yang mengarah ke ruangan si resepsionis mba-mba tadi. Coba mas buka celananya.

Aku : Hah! (gila nih dokter jangan-jangan beneran pedofil, sumpah deh ini pikiran beneran ada karena kebodohanku, sangkin paniknya karena udah nahan sakit dari tadi, tapi ga kepikiran kalo itu adalah mungkin standar dokter untuk liat bagian tubuh yang katanya luka) aku diem aja belum mau buka celana.

Dokter : ga apa-apa mas ga ada siapa-siapa kok, mba resepsionis ga akan masuk ke dalam kok sudah saya kunci ruangannya.

Aku : (mending mbanya deh dok yang masuk daripada lu!) akhirnya karena aku ga tahan sakit, aku pasrah aja pelorotin celanaku.

Dan awh…. Silau… dari balik celana itu ada cahaya yang muncul dari bonggol pohon pisang! Pahaku yang gede dan penuh lemak (yang kata ibuku, kamu itu pahanya kok kaya bonggol pisang sih, sini ibu masak separo lemaknya untuk penyedap sop) dan betisku yang gedenya ngalahin gedenya betis bencong yang selalu menang saat lomba lari sama Trantib (razia maksudnya).

Setelah pelorotin celana, si dokter, owh… dia mulai pegang-pegang pahaku dengan lembut dan aku menikmatinya, hloh! Aku diem aja sambil baca doa saat dia mulai pegang-pegang. Dia bilang “yang saya tekan tadi sakit ga?” aku bilang “ga Dok” masih tetap baca doa dalam hati. “ok sekarang kamu pake lagi celananya dan tiduran saya liat lukanya.” Fyuh.. legah.. selamet gue… alhamdulillah ternyata ketakutanku akan patah tulang tidak terjadi. Aku bilang “patah tulang ga Dok?” dia jawab “lah tadi waktu saya pegang sakit ga?” dia balik nanya (ketus amat Dok) aku bilang “ga sakit Dok.” “Nah itu artinya ga ada yang patah kalo kamu kesakitan saat dipegang tadi baru ada yang patah” iyeee…. Dok (Cuma dalam hati jawab ini).

Saat berbaring itu si dokter mulai meriksa-meriksa standar (nah standar di sini maksudnya adalah standar yang selalu aku dapetin pas periksa dengan keluhan lain selain tabrakan. Yaitu periksa detak jantung, nadi, pukul perut dengan jari si dokter dan cek tekanan darah) kalo yang suruh buka celana suerr… baru sekarang aku alamin selain dulu pas aku sunat!

Lukaku yang terkelupas di telapak tangan di kasih betadine dan semacam salep berbentuk gel. Masya Allah rasanya sakit banget, perih, dan panas. Kaya tangan yang kebakar karena keseret di aspal yang panas dan kena terik matahari. Nah dari situ aku nanya “panas dan perih Dok, aw..aw.. (aku teriak kaya banci kesiangan pulang dari mangkal), itu artinya apa ya Dok”
Si dokter jawab dengan bahasa Padang “oh ga apa-apa itu cuma terkelupe, mmm… apa ya namanya, pokoknya terkelupe kalo bahasa Padangnya” jiaahh… si Dokter ga tau bahasa Indonesianya, emang udah berapa lama Dok di Jakarta?? Karena aku lagi kesakitan aku asal jawab “hah maksudnya terkelupe itu Lupe Ingatan ya Dok??” shock gue… langsung kepala ini kliyengan dan cari pemikiran sejak kapan tangan terkelupas kok akibatnya aku jadi Lupe Ingatan?? Gue stress.. “beneran Dok aku akan lupe ingatan??” aku nanya lagi. Si Dokter mulai aneh wajahnya “bukan… (jawabnya mulai lantang suaranya) itu loh kamu kan jatuh kena aspal dan terseret di aspal jadi kulitmu itu terkelupe! (sekali lagi si Dokter masih belum tau maksudnya)” aku nanya lagi “jadi apa dong??” mulai bĂȘte dia. “hah kamu itu berlebihan itu loh kulitmu sobeekk…”

GUBRAKKK…. Dokter tolong aku jadi kram otak! Ya Allah dokter maksudnya Terkelupe itu Terkelupas toh???. Beuhh… bikin jantungan aja Dok, udah penampilanmu aneh tidak terlihat seperti Dokter bahasamu juga aneh… oh God… but anyway thanks ya Dok udah sabar mau ngobatin aku pasien yang aneh dan parnoan ini. Udah ngirain dokter pedofil, klinik kaya kamar mandi. Tapi suer deh temen-temen kalo mau berobat ke sini aja. Biayanya murah kok. Dan ini kayaknya sih klinik yang memang didirikan untuk dokter-dokter yang mau beramal dengan memberi pengobatan murah. Selesai diperiksa aku nebus obat yang banyak banget jumlahnya ada lima macam, jadi kaya obat anti kanker sangkin banyaknya. Jangan kapok ya dr. A (sensor nama), hehehe… piss dok :)

ini hasilnya setelah diobati, meninggalkan bekas luka kaya cap tangan :(


Selasa malam, 16 Agustus 2011 (malam menjelang hari kemerdekaan RI ke 66 tahun)

Komentar

  1. fyuh... akhirnya jadi juga kolamnya, yuk nyemplung lagi biar seger... (semoga)
    :)

    BalasHapus
  2. kunjungan balik...beratnya templatnya???
    hee...gokil ceritanya

    BalasHapus
  3. halo thaks sukasu utk komen dan pujiannya (berat kepala gue hehehe...)
    btw mksdnya "Beratnya templatnya" itu apa ya?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

(GoVlog-Umum) BaBu Tua

Kejadian ini ga tau mau dinamakan kejadian apa, apakah kejadian apes, kejadian pelebur dosa, atokah kejadian penebus utang?? Pokoknya serem deh waktu ngalaminnya, tapi karena ini adalah blog konyol dan karena hidupku sudah terlalu suram tanpa ada kejadian ini, maka aku ambil hikmahnya aja bahwa kejadian ini ada lucunya juga lohhh! (fyuh… mau ketawa di atas penderitaan sendiri ah, kasihan gue kaya Prita Mulyani, apaan coba….)

Kejadian penuh rasa cinta, action, dan ketampanan pemerannya itu terjadi tidak lama dari penulisan cerita ini, tepatnya hari sabtu 30 Juli 2011 (lengkap ya bo…) kemarin. Dua hari sebelum puasa. Waktu itu di hari sabtu yang cerah ceria di hari libur itu, aku terbangun dari suatu tempat peristirahatan (istilahnya kaya kuburan bukan??? Peristirahatan terakhir = kuburan! Sial… merinding disko) yang sangat indah, dengan selimut tebal, hangat,dan halus. Kasur yang empuk nyaman tebal terbuat dari bulu angsa. Katanya sih gitu kasur ato bantal terbaik adalah yang terbuat d…

Kasihan Mah...

Ini cerita masih tentang ikan mas koki nih. Kejadiannya udah lama udah lupa kapan tapi kayanya waktu aku masih muda, waktu masih kuliah, waktu masih amit-amit (bagooss… tuh cicak ngetawain gue!). Ini cerita tentang sepupuku, anak dari tanteku, tanteku itu adek dari bapakku, nah bapakku adek dari siapa dong?? Mulai ngelantur… maklum ngetik pas lagi sahur merem melek antara makan, minum, ngetik, dan ntar kayanya bakal terjadi makan sahur pake laptop, ngetik di atas nasbung alias nasi bungkus, ngantuukk… abesss…

Sepupuku ini adalah 3 bersaudara berwujud makhluk kecil persis banget kaya ponakan Donal Bebek trio Kwak Kwik Kwek yang nakal abis, iseng, suka berantem sendiri, usil, ntar kalo udah puas berantem nangis deh bareng-bareng mereka bertiga sambil teriak-teriak dan itu semua barang-barang di sekitar mereka tiba-tiba jadi piring terbang dan aku duduk dengan manis sambil foto-fotoin itu piring terbang siapa tau bisa ku-upload di internet dan bisa dapat nobel tentang UFO (ada ga sih Nob…

FB dan Komen-komennya

“Masya Allah dan Astagfirullah, tapi seru…” mungkin adalah kata yang akan keluar dari mulut kalian kalo kalian baca tulisan dalam blogku yang episode sekarang, ato bahkan kaget dan langsung jantungan kali ya kalo baca sekarang. Gimana tidak kaget, karena sekarang ini di FB ato populernya adalah FaceBook sebuah situs pergaulan (bener ga pengertiannya?) lagi popular dan rame kasih komen berupa copy paste-an yang panjang kali lebar banget! Iya bener panjang kali lebar banget dan bahkan bisa berbusa-busa mungkin kalo kalian baca komen terbaru yang aku sebut sebagai komen yang “very long insane, but funny” ini. Langsusng aja y abaca aja komen seperti di bawah ini. Ini aku dapetin dari status temenku di FB yang statusnya di komenin sama temennya lagi (tapi nama aku rahasiakan, takut tenar dia dan aku lebih takut lagi karena nanti dia yang lebih tenar bukan aku hehehe)
Berikut komennya : (siap-siap, tarik nafas panjang dan mitosnya kalo bisa baca komen ini dalam sekali atau dalam satu hembusa…